22 Apr
Print This Post
Di InTouch, OLEDB menjadikan hidup lebih mudah

:: Automation :: Database :: HMI/Scada :: Wonderware Add comments

Toekang bukannya anti ODBC, ODBC kadang dalam kondisi tertentu dipake juga. Pun toekang tidak berani mengatakan OLEDB lebih baik daripada ODBC, bukan kapasitas toekang untuk men-jugment seperti itu karena sejatinya toekang bukanlah seorang IT-Man. Pilihan OLEDB yang dipakai di InTouch hanya semata agar kerja toekang sedikit lebih mudah sebagai seorang prog. aplikasi HMI(dalam kasus ini InTouch) yang sekaligus juga seorang maintenance.

ODBC, sulitkah ?
Bukan sulit, tetapi ribet. Kalo pake cara ini kan kita harus membuat DSN dulu sebelum diaplikasikan di program :
Control Panel->Administrative Tools->ODBC, trus buat DSN-nya :
graphics
Baru di InTouch kita buat skrip ini:
graphics
Hanya itu ribetnya ? bukan ! Kalau kita mau menjalankan aplikasi ini di PC lain, kita diharuskan untuk membuat atau setting DSN lagi. Kadang di dunia maintenance ini sering terlupakan, sehingga saat spare PC akan di jalankan sebagai pengganti PC lama … otomatis database ngak bisa diakses.

OLEDB, mudahkah ?
Secara script OLEDB justru lebih ribet, coba liat ini :
graphics
Dimana ‘SQLOLEDB’ itu nama provider OLEDB untuk Ms SQL Server, ‘NODE11′ adalah Computer tempat Database di install, ‘\SQLEXPRESS’ adalah nama Instance DB-nya dan bisa ditebak pula ini kemungkinan besar memakai SQL 2005 Express Edition, ‘operator’ adalah nama user dan ‘op’ adalah passwordnya.

Trus dimana mudahnya? ya itu, semua seting ada di dalam InTouch. Jadi ngak ada lagi seting-menyeting di Control Panel, kalau mau menjalankan aplikasi ini di komputer lain ya tinggal di copy saja, trus jalankan Window Viever-nya.

Nah coba potongan kode connection string itu dipecah dan buat agar nempel di tag. Jadi create tag-tag misal DBSrv\ID, DBSrv\Node, SQLSrv\InstanceDB, SQLSrv\Database, SQLSrv\UserId dan SQLSrv\Password kecuali DBSrv\ID yang memory integer semuanya bertipe memory message dan jangan lupa set sebagai retentive value. Jangan juga bingung mengenai notasi “\” pada tag-tag tersebut, itu supertag ! lebih jelasnya coba baca artikel dari kawan toekang di sini

Buat skrip kira-kira seperti ini :
graphics
Apa hebatnya skrip ini ? koneksi ke database menjadi fleksibel !
Kita leluasa untuk mengganti-ganti Server Node, Database, User-Passwordnya saat runtime !
Kalau mau ini juga bisa dijadiin tool tester koneksi database di InTouch seperti ini:
graphics

20 Responses to “Di InTouch, OLEDB menjadikan hidup lebih mudah”

  1. Tonai says:

    hehehehe…nie bagus banget klo dibaca ama adek2 kelas gw di lab otomasi, soalnya mereka pada ODBC minded sich, hehehe

    sama c gw juga dulu kayak gitu, pas kerja aja baru tau kayak gini, hehehehe

  2. doz says:

    hihihi…udah ODBC minded, databasenya pake Access lagi..!! :) :)

    maaf nih, Pak Iwan…pertanyaan orang awam…OLEDB itu support untuk semua program database, ya..? kayak Access, MSSQLServer, dll…?
    saya masih coba2 pake MSSSQLServer nih…hehe..

    • toekang says:

      Ngak semuanya: misal MySQL, Firebird, PostgreSQL kayaknya sampe saat ini belon bisa. Yang ini tentu pake ODBC(install driver-nya dulu). Access dan SQL Server tentu saja bisa.

  3. ardneh says:

    saya kok g da driver SQL Native Client, adanya cuman SQL Server

  4. ardneh says:

    mang bedanya di mana sql native client sama sql server. Ntar setting OLEDB ada yang beda pa g?
    node-11 tu maksudnya computername?
    sql 2000 pa jg punya SQLEXPRESS?

    • toekang says:

      kalau pake ODBC : SQL Native Client itu untuk konek ke SQL Server 2005 dan SQL Server itu ke SQL Server 2000. Ini tidak enaknya pake ODBC kalau mau konek ke mesin Database SQL Server 2005 yg ada di PC lain PC kita harus install dulu SQL 2005 untuk mendapatkan tool SQL Native Client ini. Setingan sama aja ngak beda. Sememtara kalo pake OLEDB ngak perlu memikirkan hal beginian. Yap NODE11 itu nama komputer, sedang SQLEXPRESS itu instance-nya karena toekang install SQL Server 2005 EE yg otomatis dibuatkan instance SQLEXPRESS. Instance itu bukan fitur khusus 2005 aja 2000 juga punya. Jadi 2000 juga bisa buat instance SQLEXPRESS .. asal pada saat install jangan pilih instance default. Bahkan dalam satu PC jika mau bisa saja dibuatkan beberapa instance berbeda.

  5. ardneh says:

    masih kurang jelas mengenai tampilan viewer + scriptnya di letakkan di while sho to on show??

    • toekang says:

      itu tergantung, keperluan koneksinya gimana. Kalau hanya sekali koneksi trus dianggap SQL Server itu konek terus (kalau instal SQL Server-nya di komputer yg sama dgn InTouch di install asumsi ini cukup aman dipake)ya cukup di aplication script ‘on startup’ saja.
      Aplikasi yg Toekang buat biasanya SQL Server-nya terpisah dari InTouch, jadi lebih aman koneksi dilakukan di setiap ada request ke SQL atau bisa juga dibuat periodik, cuman cara ini lebih ribet karena harus memikirkan script untuk disconect-nya. Kalau pake cara ini lebih efisien kalau script koneksi di letakkan di QuickFunctions.
      Juga karena hanya diperlukan sekali saja atau hanya tiap request aja .. ngak masuk akal kalau dibuat di while show kan ?

  6. ardneh says:

    wow baru ngerti q ttg express.
    saking bingung ngotak-atik sql 2000 akhirnya install aja 2005 biar cepet mudeng.

    nich lg progress tuk mencoba lagi dg quickfunction.

    bedanya script image 1 & scipt image 2 yg OLEDB, tu apa yach??

    untuk viewernya, button test connection tu gmn yach caranya?

    • toekang says:

      Seperti yg telah dijelaskan di situ, Script 1 itu fix hanya bisa diubah2 via window maker, sedang script 2 itu kan variable2 Node, Instance, Nama database, User dan Passwordnya nempel di tag, jadi bisa di ubah2 saat runtime. Misal kita punya banyak SQL Server di komputer berbeda atau dalam 1 komputer ada banyak SQL Server, atau satu SQL Server banyak database …ngak perlu bongkar Maker lagi kan cukup diisi di Pop-Up seperti contoh diatas.
      Button Test itu isinya hanya panggil QuickFunctions tadi.

  7. ardneh says:

    sebelumnya terimakasih ya Pak Toekang ato mas Toekang ato Bang Toekang.
    hehehehehehe….
    sory ngrepotin…

  8. ardneh says:

    kenapa tetep g bisa yach. huhuhuuu…..bingung

  9. ardneh says:

    akhirnya saya mengerti, saya cuman salah nangkep, kalo tutorial ini hanya koneksi ke ms_sql bukan untuk create database di ms_sql.
    Y tuh berkat Bang Tonai main ke lab, lgs d britau solusinya.
    O, iya kemarin masih sempet error karena password di sql terlalu panjang (28 karakter). setelah di kurangi 4 karakter baru bisa. Taunya lewat SMC.
    THX bgt bwt Bang Toekang n Bang Tonai.

  10. riski says:

    pak bisa minta no bpa coz mau tanya2.. tugas akhir saya tentang yang dibahas diatas

  11. Ebonk says:

    pak Toekang, saya mau tanya..
    klo mau buat report nya di excel baik nya pakai koneksi yg mana ya?
    Sebelum nya trims dulu.. :D

Leave a Reply