25 Sep
Print This Post
Tagname bunglon

:: Automation :: HMI/Scada :: Wonderware Add comments

Masih ingat nga telenta apa yg dimiliki Raven Darkholme aka Mystique dlm serial komik X-Men? Itu lho mutan yg dipilem-nya diperankan si cantik Rebecca Romijn-Stamos … haa ingat kan? apa coba?. Yup tul ‘mengubah fisiknya menjadi orang lain ..!’

Lho apa hubungannya dgn Scada (InTouch)?
Nah itu dia pertanyaanya … ada ngak ya tagname yg punya kemampuan mirip-mirip itu?
Tentu ada donk, meski punya keterbatasan InTouch punya ‘Indirect Tagname‘ yg kira-kira bisa disamakan dengan si Mystique ini dlm hal mengubah dirinya menjadi tagname lain.

Sebagai variabel, Indirect Tagname ini awalnya(default) ngak ada gunanya sama sekali. Dia ngak bisa diberi nilai maupun di-ubah propertinya. Dia menjadi berguna setelah menjadi tagname lain. Dalam InTouch ada tiga jenis indirect tagname yg bisa digunakan : pertama Indirect Discrete yg bisa mengubah dirinya menjadi IO/Message Discrete, kedua Indirect Analog bisa berubah menjadi IO/Memory Integer atau IO/Memory Real dan terakhir Indirect Message yg bisa berubah menjadi IO/Memory Message.

Oke langsung ke contoh aja ya.
Misal kita punya tagmane ‘ACount‘ dgn type Memory Interger, ‘LI200PV‘ yg ber-type I/O Real dan satu tagname ‘indVal‘ dgn type Indirect Analog. Dan sekonyong-konyong tanpa permisi kita bikin script gini :

Apa yang berlaku ?
Ya ngak terjadi apa-apa ..emang ngak error sih (toekang menyebutnya : sial InTouch nih o’on jg yah ngak ngasih message error apa2 !), cuman ya itu tadi ngak ada perubahan apapun !.

Trus gimana donk ?
Gini, agar si indVal ini ada gunanya ya kita harus bikin supaya dia menjadi tagname lain dulu. Semisal kita pingin merubah nilai ACount via indVal, sulap dulu indVal agar menjadi ACount dgn cara :

atau :

O bisa pake dua cara ya?
Yup ! syarat untuk mengubah Indirect Tagname menjadi riil tagname adalah dgn memberi tau nama tagname yg bersangkutan, secara sederhana bisa langsung dgn menuliskan nama tagname dalam tanda kutip (string/message). Sedangkan ‘ACount.Name’ di cara kedua menghasilkan output yg sama yaitu string ‘ACount’ (untuk lebih detail pelajari tagname dot field) dgn satu kelebihan yaitu sekaligus menandai bahwa tagname ‘ACount’ telah dipakai.

Lho emang yang pertama bagaimana?
Yang pertama hanya nulis tagname-nya doank ..tidak menandai klo tagname tersebut diperlukan ! Akibatnya kalau ngak care, bisa-bisa kita mem-PHK tagname ‘ACount’ dari aplikasi karena masuk dalam daftar ‘Unused Tags‘ !!!

Nah kalau indVal ini sudah menjelma manjadi ACount baru kita bisa ngasih nilai begini :

Dengan script diatas, maka nilai ACount akan menjadi 67.
Gimana mudah bukan ?

Oke, coba jawab apa efeknya klo abis itu toekang bikin skrip begini :

Nilai LI200PV samadengan 55.87 !
Duh pinter sekali !
Sekarang si indVal menjelma menjadi LI200PV yg I/O Real, makanya syah-syah saja dikasi nilai 55.87

Oke kawan … selamat mencoba !

2 Responses to “Tagname bunglon”

  1. Yudie Aries says:

    Up date terus wan….

Leave a Reply