23 May
Print This Post
Siemens S7 OpenModbus/TCP Bagian 1 : Modbus Slave

:: Automation :: Networking :: PLC :: Siemens Add comments

Modbus di Siemens PLC? apa perlu?

Tentu tidak kalau keperluannya hanya untuk komunikasi antar PLC Siemens atau ke HMI atau ke device lain yang mendukung protokol standard Siemens yg lebih reliable macam profibus atau profinet. Masalahnya di luar sana banyak sekali device yg menyediakan protokol Modbus tetapi tidak support protokol-protokol di atas.

Artikel ini dibuat karena banyaknya pertanyaan yang muncul tentang Modbus di blog ini juga blog rekan Toekang. Protokol OpenModbus dipilih lebih kepada CP yang dipunyai toekang (CP-343/443), sedangkan untuk menelorkan artikel Modbus RTU toekang perlu CP341/441, nah yang ini ngak ada di lab. Dan sayang sekali protokol ini tidak bisa disimulasi dengan memanfaatkan WinLC + Ethernet General, sehingga musti memiliki dedicated S7 PLC + CP Ethernet.

Untuk belajar OpenModbus atau Modbus/TCP di PLC Siemens akan toekang bagi menjadi beberapa tahap. Pada tahap pertama kali ini, toekang akan membuat S7 PLC dalam hal ini S7-400 + CP443 sebagai Modbus Slave (Server menurut terminologi Siemens). Sebagai Master (Client) akan digunakan 3rd party tool seperti Modbus Poll atau Wonderware DASMBTCP seperti gambar dibawah:
graphics
Langkah-langkah untuk menjadikan S7 PLC sebagai Modbus/TCP Slave dapat dibaca dalam file ini, yang menurut toekang sendiri bukanlah langkah yang sederhana jika dibandingkan dengan men-setup Modbus di PLC/DCS di vendor laen.

Hasil Pengujian
Dari hasil pengujian, Modbus/TCP yang dibuat dari Siemens S7 hasilnya cukup memuaskan seperti dibawah :
graphicsgraphics
Bahkan dengan mudah toekang bisa membaca sekaligus 360 register ke slave dari Wonderware DASMBTCP yang dari konfigurasinya sendiri hanya mambatasi sampai 122(entah kenapa hanya segini, padahal dari Modbus/TCP Protokol Spesification tertulis 125) register dalam sekali telegram. Ini dimungkinkan karena FB100 sebagai library modbus/tcp dari Siemens yang toekang pakai telah diatur mekanismenya untuk dapat menerima sampai 625 register ( 5 x 125 ) seperti dibawah :

graphicsgraphics
Dari pengamatan toekang, data-data tersebut diproses dalam tiga tahap(telegram). Masing masing telegram akan memproses 120 register, kemudian akan berpindah ke 120 register berikutnya.

54 Responses to “Siemens S7 OpenModbus/TCP Bagian 1 : Modbus Slave”

  1. endar says:

    saya menggunakan modbus tcp/ip untuk komunikasi plc ke hmi karena menggunakan beberapa merek plc sedangkan hmi hanya satu.
    btw siemens S7 harganya pada kisaran berapa ya mas? saya belum pernah beli.
    terima kasih

    • toekang says:

      Siemens kayaknya jangan dipake untuk Modbus TCP/IP deh kalau tidak terpaksa karena harganya relatif mahal, kedua karena memakai CP Industrial Ethernet maka akan lebih handal kalau pilih I/O Server yg mendukung native S7 protocol. Kan tidak masalah dalam satu HMI pake 2 atau 3 I/O server … tukang juga pake seperti itu di plant.

  2. tresna says:

    wah,,cukup ribet juga ya setting modbus di S7, mas e-one. masih lebih mudah di Allen Bradley dengan tambahan modul dari prosoft (walau mahal). Tapi terima kasih informasinya mas e-one. Terus berkarya dan berbagi mas ^^

    • toekang says:

      yup .. Si Siemens sepertinya ogah2an juga nyuport Modbus, karena disamping ribet ya mahal ..:D, kita perlu beli CP-341/441 yg mahal plus musti beli juga lisensi OpenModbus(walau lisensi ini hanya diatas kertas doang)

  3. rendi says:

    mas saya rendi dari bandung, mau nyimpang jauh nih dari pembahasan, soalnya lagi butuh banget. gini, saya lagi butuh bantuan gimana caranya membuat PID controller dengan PLC siemens S7 300 CPU 314 ? untuk set point bisa menggunakan potensio meter 10 VDC begitupun dengan process variable nya mas. yang menggunakan OB35 itu mas dan menggunakan SFB41. mohon step by step yah mas share nya. di tunggu yah mas di emai : rendi.loerrach.university@GMAIL.com

    • toekang says:

      bukan ngk mo jawab, cuman pertanyaan ini lebih tepat klo di tujukan ke http://toekangplc.com deh. cuman rasa2nya ngk kudu pake OB35 deh bisa di OB lain-nya yg penting bisa menjamin keakuratan sampling rate-nya plus tergantung style programernya ..:)

  4. yudi says:

    Salam kenal Mas,

    Mau nanya, gimana caranya buat animasi pada winCC Scada, contohnya buat conveyor yang berjalan.
    Terima kasih atas bantuannya

    • toekang says:

      wah toekang hanya sebentar nyoba WinCC, jadi detail ngk bisa ngasih tutor. Cuman secara garis besar hampir smua scada untuk animasi … itu cuman perbesar, perkecil dan geser posisi saja. Nah untuk konveyor paling cuman buat animasi roler yg berputar trus untuk material yg jalan cuman digeser posisi horizontal saja.

  5. sugiarto says:

    salam kenal pak, saya pemula mengenai plc. mau bertanya bagaimana caranya troubleshooting untuk mengganti cpu dan i/o card pada plc s7-300 ya mas, langkah-langkahnya apa aja …..??
    terimakasih sebelumnya..

    • toekang says:

      hmm ini pertanyaanya pendek tapi jawabannya bisa sgt panjang …
      soalnya klo sampe ada acara mengganti komponen segala kan kudu tau apakah komponen itu bener2 perlu diganti/rusak & bukan PLC stop krn kesalahan program, nah untuk tau itu musti tau program PLC-nya setidaknya hardware konfigurasinya, sederhananya mungkin gini …klo masih bisa online ke PLC buka di hardware konfig trus disitu ada diagnostic ntar ada diagnostic hardware yg rusak, tapi kadang2 jg disitu baek2 aja tapi i/o tidak nunjukin respons ..:(, klo ngk bisa online sama sekali dgn asumsi setting software dah benar & kabel interface ok ya ganti aja CPU-nya …

  6. sugiarto says:

    untuk penggantian cpunya apakah program pada plc akan hilang atau akan ada pada memori card…settingan apa aja sebelum dan sesudah penggantian yang haruas dilakukan………?
    thanks sebelumnya.

  7. sugiarto says:

    oke da dicoba..bisa dioperasikan….
    thanks ya atas bantuannya.

  8. nugie says:

    salam kenal mas,
    saya baru mengenal plc mau belajar cara pemrogramannya.bisa beri info tentang artikel atau buku agar lebih cepat belajar pemrograman.klo bisa yang siemens s7-300 atau s7-400.
    terimakasih sebelumnya…..

  9. Ledumar says:

    Kalau harga licence key untuk siemens, berapaan yah ???

  10. ratmaja says:

    Salam KnaL Mas,

    Saat ni saya lagi da project pake plc & hmi made Yokogawa !!
    PLC digunakan untuk read data dari FlowComputer FloBoss S600 & control beberapa device di field !
    Saya belum familiar dengan Yokogawa, soalna project2 sbelumnya saya biasa pake Siemens atau Mitsubishi []

    Mungkin Mas atau rekan2 ada yg jago pake Yokogawa, tlong saya diberi masukan/informasi

  11. imam muslim says:

    di tempat saya ada softwere citec dan in touch bisa dak softwere itu di crack? buat latihan aja thank

  12. Agus says:

    Salam Kenal Mas,

    Saat ini saya ada project yang mengharuskan utk menguhubungkan 2 plc s7 300, apakah bisa digunakan TCP/IP utk koneksi keduanya? sebagai catatan jarak antara 2 buah PLC ini adalah 300 m?
    Lebih mudah mana dalam hal konfigurasi address antara menggunakan TCP/IP dengan menggunakan Profibus atau MPI?

    Terima Kasih untuk jawabannya,,:)

  13. XXX says:

    mas,

    request donk buat tulisan tentang :
    - virtualisasi pada SCADA system
    - Citect SCADA tanpa XP Style
    - SCADA web base

    thanx,
    XXX

  14. allthewin says:

    mas, tau cara konekin Omron ke Scada Ifix Ge Fanuc gak mas,
    salam kenal
    http://all-thewin.blogspot.com

    • toekang says:

      wah maaf mas,
      lom pernah pake Omron n elmu Intellutionnya dah lupa, dulu make pas jaman namanya Fix32 (versi 7.0) n koneknya juga ke S5 aja ..:)

  15. ali says:

    Ijin nyimak ya mas?

  16. joko says:

    mau nanya pak cara komunikasikan Modicon M340 dengan Cimplicity,dengan protokol ethernet pak..
    pada diagnostics equipment-nya bisa dibaca data dari PLC tp alamatnya saya ambil untuk ditampilkan di screennya ko’ gak mau ya pak??
    Thx..

  17. ipaytukik says:

    kang, mo tnya sedikit ttg OPC. apakah setiap mengintegrasikan bbrp model plc harus mempunyai OPC server dan client untuk melihat proses suatu mesin?satu lagi kang, kalo siemens ama ab atou zelio support ama protokol tcp/ip kan yah?

    terima kasih, salam kenal

    • toekang says:

      Yup. Setiap vendor umumnya akan mengeluarkan produk OPC/IO Server terpisah untuk setiap jenis PLC.

      Untuk Client tidak perlu, sebab OPC itu udah standard jadi OPC Client apa aja (bahkan buatan sendiri misal pake VB, C# or Excel) bisa akuisisi data dari OPC Server apa aja asal masih dalam jenis yg sama. Misal OPC DA ya harus ke OPC DA Server or OPC Xi(.NET) client ya kudu konek ke OPC Xi Server.

  18. ayu says:

    Saya ada PLC Siemens S 7-300. Dulu dijalankan dengan Autor. Sekarang Autornya rusak, shg saya tdk bisa menggunakannya. Belakangan ada kabar sdh ada yang bisa make tanpa Autor, boleh saya mendapatkan penjelasan dari siapa saja yang tahu?

    • e.one says:

      saya ngk paham dgn S7-300 dijalankan dgn Autor. Mungkin STEP7 (untuk memanage S7-300) pakai license crack ..nah yg ini ada cuman ngk etis klo di share disini plus ntar kebagian dosa sanyanya ..:)

  19. haz says:

    mas, pernah configurasi siemen s7-300 dan SCADA/HMI nya menggunakan iFIX? gimana ya caranya? terus cara buat tag2 di iFIX nya gmn? kalau punya manualnya,boleh deh di share… thanks….

    (siapa saja yang punya manual book iFIX, tolong dikirim ke moh_elhaz@yahoo.com)

    • e.one says:

      waduh sudah pikun saya klo ama ifix, dulu sangat familier pas masih InTellution Fix32 yg toekang pakai ke S5. Mung kawan2 laen bisa membantu?

  20. bowo says:

    http://plcforum.uz.ua/….ini alamat yg baru buat plc.net.ru di update donk linknya.thanks..

  21. Nurul Fahron says:

    Mas, mohon izin untuk pasang link blog anda di blog saya http://duniakarya.wordpress.com/

  22. Eka Budiono says:

    Bagi yang ingin coba SCADA,Modbus RTU dan PC based automation pake mikrokontroller silakan ke blog saya http://www.komputerkendali.wordpress.com semoga bermanfaat

  23. indra says:

    mas, saya pengen tau langkah kerja pembuatan alamat dari program PLC siemens s7 300 ke alamat animasi input output wincc HMI yang akan di tampilkan di HMI, saya punya s7 300 cpu 134 2pn/dp, dengan TP panel TP 177B, mhn bantuannya, boleh ga di e-mailkan penyelasannya.. terima kasih mas

  24. kuli setrum says:

    nanya nih Pak,
    kalo di aplikasi batch system atau pemintalan benang yg pake VFD butuh stabilias data dan kepecepatan cyclic yg cepat apakah modbus lebih tangguh dari profibus , terima kasih.

    • toekang says:

      toekang sih kurang pengalaman di modbus, cuman secara standard/teori sih mustinya profibus lebih ok ditinjau dr segi speed(up 12Mbps). tetapi urusan beginian juga masih tergantung VFD yg dipakai. Jika produk Siemens yg pastinya akan lebih solid pake profibus, tapi jika buatan Schneider smungkin sarannya akan beda. Karena toekang punya pengalaman maksaain profibus pada DCS yg scr native bukan dr jajaran pendukung teknologi profibus(lebih kearah FF).. untuk memcapai komunikasi yg stabil perlu trial & error yg cukup panjang. Beda jika profibus dikomunikasikan dengan control Siemens.
      Kira-kira begitu ..ada teman yg mau nambahin?

  25. Dede A says:

    Mas mau tanya, kalau untuk mngetahui id plc siemens bagaimana caranya. Di saya ada beberapa PLC siemen akan saya koneksi ke HMI menggunakan Modbus, biasanya modbus minta id PLC.

  26. sandy b says:

    kalau mau konekin plc omron dengan hmi magelis pke cx designer,apakah butuh opc atau driver lainya apa bisa langsung konek?. mohon pencerahanya mas

  27. Indra says:

    Mas ,boleh minta no hp n email nya…buat nanya nanya…thanks.

  28. toekang says:

    Perbedaan utama ya tentu saja pada standard protocol yang digunakan, scr hardware profibus hanya berdasar pada RS-485 saja sedang Modbus bisa RS-232 & RS-485, untuk lebih jelasnya coba dilink ini http://en.wikipedia.org/wiki/Fieldbus dan http://modbus.control.com/thread/1026154230

Leave a Reply